skip to Main Content
BAHAYA LEKA DENGAN HARTA & ANAK-ANAK

يَـٰٓأَيُّہَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُواْ لَا تُلۡهِكُمۡ أَمۡوَٲلُكُمۡ وَلَآ أَوۡلَـٰدُڪُمۡ عَن ذِڪۡرِ ٱللَّهِ‌ۚ وَمَن يَفۡعَلۡ ذَٲلِكَ فَأُوْلَـٰٓٮِٕكَ هُمُ ٱلۡخَـٰسِرُونَ (٩)
Hai orang-orang yang beriman, janganlah harta-hartamu dan anak-anakmu melalaikan kamu dari mengingat Allah. Barangsiapa yang membuat demikian maka mereka itulah orang-orang yang rugi. (9)
.
.
وَأَنفِقُواْ مِن مَّا رَزَقۡنَـٰكُم مِّن قَبۡلِ أَن يَأۡتِىَ أَحَدَكُمُ ٱلۡمَوۡتُ فَيَقُولَ رَبِّ لَوۡلَآ أَخَّرۡتَنِىٓ إِلَىٰٓ أَجَلٍ۬ قَرِيبٍ۬ فَأَصَّدَّقَ وَأَكُن مِّنَ ٱلصَّـٰلِحِينَ (١٠)
Dan belanjakanlah sebagian dari apa yang telah Kami berikan kepadamu sebelum datang kematian kepada salah seorang di antara kamu; lalu ia berkata: “Ya Tuhanku, mengapa Engkau tidak menangguhkan [kematian] ku sampai waktu yang dekat, yang menyebabkan aku dapat bersedekah dan aku termasuk orang-orang yang saleh?” (10)
.
.
وَلَن يُؤَخِّرَ ٱللَّهُ نَفۡسًا إِذَا جَآءَ أَجَلُهَا‌ۚ وَٱللَّهُ خَبِيرُۢ بِمَا تَعۡمَلُونَ (١١)
Dan Allah sekali-kali tidak akan menangguhkan [kematian] seseorang apabila datang waktu kematiannya. Dan Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan. (11) [Al-Munafiqun: 9-11].

Huraian:

1- Pada ayat ke 9 terdapat larangan dilalaikan oleh anak-anak daripada zikir@mengingati Allah. Zikir@mengingati Allah ini termasuklah kewajipan-kewajipan seperti solat dan ibadah yang lain.

2- Sesiapa yang disibukkan dengan urusan anak-anak dan harta sehingga mengabaikan kewajipan kepada Allah adalah orang yang rugi dalam ‘urusniaga’nya kerana dia telah membayar dengan harga yang sangat mahal dan berkekalan untuk sesuatu yang sangat murah dan akan binasa.

 

3- Kita disuruh membanyakkan berzikir mengingati Allah kerana itulah keuntungan dan kejayaan yang besar.

4- Kecintaan kepada anak-anak dan harta menyebabkan ramai manusia tewas sehingga mengabaikan hak Allah.

5- Allah menyuruh membelanjakan sebahagian daripada harta yang Allah rezekikan kepada manusia untuk mendapatkan ganjarannya di akhirat sebelum datangnya kematian.

6- Ia termasuk infaq yang wajib seperti zakat, nafkah orang di bawah tanggungannya, dan juga infaq yang sunat seperti sedekah dan segala jalan kebaikan.

7- Infaq di jalan kebaikan ini merupakan syukur di atas nikmat, rahmah kepada golongan fakir, dan membantu memenuhi keperluan umum masyarakat.

8- Allah hanya menyuruh menginfaqkan sebahagian harta. Ini menunjukkan rahmat daripada Allah yang tidak memberatkan hambaNya.

 

9- Ini menunjukkan bahawa seseorang yang lalai dalam kehidupan dunia akan menyesal ketika saat kematian menjelma, dan akan meminta untuk diberikan tempoh walau yang singkat untuk dia melakukan amal yang dia terlepas daripadanya.

Rujukan:
Wahbah al-Zuhaily, Al-Tafsir Al-Munir Fi Al-‘Aqidah wa Al-Syari’ah Wa al-Manhaj.
Abdul Rahman bin Nasir al-Sa’diy, Taisir al-Karim al-Rahman Fi Tafsir al-Kalam al-Mannan.

 


Sumber : tele Ust. Mohd Masri Mohd Ramli

Back To Top


Experience the unforgetable Experience


Copyright © BIZMILLA TRAVEL & TOURS [F]