skip to Main Content

 

Jangan dibaca Al Quran dengan suara kuat di pasar malam dan majlis kenduri kahwin. Di sana bukan tempat yang sesuai kerana Al Quran akan terlihat ‘murah’. Ada yang sedang berbual, ada lagu-laguan, ada pula suara gelak ketawa yang diiringi kelantangan suara penjual atau bentara.

🔹 Syeikh Ahmad Husin Abdul Karim di dalam Adab Taamul Maal Quran menyebut :

وَإنْ كَانَ هُنَاكَ عُذْرٌ لِتَرْكِ الْاِسْتِمَاعِ لتلاوةِ الْقِرَآنِ يُعْذِرُ السَّامِعُ بِتَرْكِ الْاِسْتِمَاعِ وَ لَا يَكُونُ آثمًا رَفْعًا لِلْحَرَجِ عَنْهُ قَالَ اللهُ تَعَالَى : ( وَمَا جَعَلَ عَلَيْكُمْ فِي الدِّينِ مِنْ حَرَجٍ) . بَلِ الْآثِمُ هُوَ الْقَارِئُ لَأَنَّهُ مُضَيِّعٌ لِحُرْمَةِ الْقَرْآنِ وَمِنْ أَمْثِلَةِ الْعُذْرِ أَنْ تَقَعَ التِلَاوَةُ بِصَوْتٍ مُرْتَفِعٍ فِي أَمَاكِنِ الْاِشْتِغَالِ…

“Jika di sana terdapat keuzuran untuk meninggalkan mendengar pembacaan Al Quran, maka diberikan keringanan kepada pendengar untuk meninggalkannya, dan dia tidak berdosa atas sebab (illah) mengangkat kesukaran. Allah berfirman (Al Hajj ayat 78) : “Tidaklah Allah menjadikan bagi kamu pada urusan agama itu dari kesukaran” 𝗯𝗮𝗵𝗸𝗮𝗻 𝘆𝗮𝗻𝗴 𝗯𝗲𝗿𝗱𝗼𝘀𝗮𝗻𝘆𝗮 𝗶𝗮𝗹𝗮𝗵 𝗽𝗲𝗺𝗯𝗮𝗰𝗮, 𝗸𝗲𝗿𝗮𝗻𝗮 𝗱𝗶𝗮 𝐦𝐞𝐧𝐠𝐚𝐛𝐚𝐢𝐤𝐚𝐧 𝗸𝗲𝗺𝘂𝗹𝗶𝗮𝗮𝗻 𝗔𝗹-𝗤𝘂𝗿𝗮𝗻. Dan contoh keuzuran itu ialah, bacaan dengan suara kuat itu di tempat kesibukan…”

 


 

🔹 Beliau sebelumnya menyebutkan tiga pendapat tentang masalah mendengar Al Quran di luar solat dengan maksud kita bukan sedang solat :

1- Wajib.

2- Fardhu kifayah di sisi sebahagian ulama’ Mazhab Hanafi.

3- Sunat di sisi Ulama’ Mazhab Syafie.

🔶 HURAIAN :

Antara bentuk memuliakan Al Quran ialah tidak membacanya secara kuat pada ketika manusia lalai atau tidak sempat untuk mendengarnya. Di sini, sedikit peringatan ulama’ berkaitan mereka yang membaca Al Quran dengan suara kuat atau melalui speaker dalam keadaan orang sibuk dan tidak dapat mempedulikan Al Quran.

Justeru hati hati. Sesuatu yang hakikatnya mengundang pahala boleh jadi bertukar dosa jika tidak kena pada tempat.

🔶 TAMBAHAN :

وَالْعَجِيبُ إِذَا اشْتَكَى صَاحِبُ عُذْرٍ رَفْعَ الصَّوْتِ بالقِرَاءَةِ أو بِغَيْرِهَا قُوْبِلَ بِالإتِّهَامِ فِي دِينِهِ مَعَ أنَّ المطلوبَ مِنَ الْمُسْلِمِ أَنْ يَكُونَ رَفِيقًا بِالنَّاسِ رَاحِمًا لَهُمْ.

“Dan sungguh pelik, apabila orang yang mempunyai keuzuran mengadu atas pembacaan Al-Quran dengan suara tinggi ataupun selain Al Quran, ia terus ditohmah pada (pegangan) agamanya, sedangkan yang dituntut daripada muslim adalah untuk bersikap lemah lembut dengan manusia dan belas kasih kepada mereka”.

🔹 Nasihat ini dari dua Ulama’ besar Syiria, Syeikh Dr. Nuruddin ‘Itr di dalam kitab Kaifa Tatawajjahu Lil Quran Al Karim dan Syeikh Abdullah Sirajuddin di dalam Tilawah Al Quran Al Majid.

🔹Kefahamannya, membaca Al Quran dengan suara kuat sangat baik. Tetapi kita perlu bijak memilih tempat dan perlu menyesuaikannya dengan keadaan orang lain di sekeliling. Kerana apabila datang teguran mohon direndahkan sedikit suara, biasanya kita akan terdorong untuk menyakiti penegur, walau dia datang dengan penuh kelembutan.

 


Sumber : Ust. Hanif Azmir hassim 

Back To Top